“Ayah Tidak Memakai Seluar & Memeluk Adik Perempuanku Yang Tidak Berpakaian…” Gambar Sebalik Budak Yang Berumur 9 Tahun Yang Membuatkan Gurunya Terus Membuat Laporan Polis….

O

Astagfirullahalazim….
Katanya, gambar yang digambar anak- anak dapat mendeskripsikan perasaan hati mereka. Belum lama ini, tersebar sebuah berita menghebohkan dari Taiwan, seorang anak kelas 3 SD tiba- tiba menggambar sebuah gambar yang “menggetarkan hati” di jam pelajaran sekolah. Guru- guru sangat kaget begitu melihat gambar ini dan langsung bertanya pada anak tentang keadaannya. Akhirnya, setelah anak mengatakan penyebabnya, para guru pun langsung lapor polisi! Ternyata ayah dari anak ini telah melakukan tindakan yang sangat rendah!

Gambar di atas hanya gambar contoh, bukan gambar asli dari kisah ini.
Bocah yang baru berusia 9 tahun tersebut berkata pada guru, saat tidur, ayahnya selalu hanya memeluk adik perempuannya, terlebih lagi keduanya tidak memakai celana. Ayah hanya mencintai adik, tidak mencintainya.
Mendengar hal ini, guru merasa ada yang tidak beres dan segera melapor pada polisi. Setelah diselidiki, ternyata ayah tersebut sudah bercerai, dan di tahun 2014 silam, ayah ini melepas celananya dan tidur memeluk anak bungsunya yang perempuan, tapi sialnya kelakukannya ini terpergok anak sulungnya. Gara- gara hal ini, si anak sulung ini menjadi merasa bahwa ayahnya hanya menyayangi sang adik.
Polisi pun mencari sang adik untuk investigasi lebih lanjut, ternyata benar adiknya mengaku bahwa ayahnya suka tidur tanpa celana, bahkan ada 1 kali ayahnya memasukkan tangan ke dalam celana dalamnya dan menyentuh bagian kelaminnya. Lebih parahnya lagi, saat sang adik menarik tangan ayahnya, sang ayah pun langsung menarik kembali tangan anaknya untuk menyentuh bagian penisnya. Sang adik sampai bisa mengatakan, “alat kelamin papa besar dan keras”.
Guru- guru di sekolah pun mengatakan, setelah mengetahui kejadian ini, mereka pun akan lebih memperhatikan si kakak sulung ini. Ternyata keadaan keluarga bocah ini begitu buruk, tapi bocah ini juga cukup dewasa, ia selalu membelikan pakaian dalam untuk adiknya dan menyuruh adiknya harus bisa menjaga diri, jangan membiarkan dirinya disentuh orang lain.
Setelah ditangkap polisi, sang ayah masih membela diri dengan mengatakan bahwa kedua anaknya masih kecil dan asal bicara. Tapi pihak polisi akhirnya tetap menjatuhkan hukuman 2 tahun penjara pada sang ayah karena tindakan tidak senonohnya.
Wah.. benar- benar berita yang mengerikan.. Setiap orang tua dan guru harus lebih berhati- hati, jangan sampai anak didik yang masih kecil menjadi rusak karena perlakukan orang tidak bertanggung jawab.

sumber

Remaja Bunuh Diri Secara Live Di FB Setelah Tertekan Sekian Lama Menjadi Hamba Seks Bapa Tiri!!

Video seorang remaja wanita bunuh diri secara live telah menjadi perhatian ramai pengguna media sosial facebook.

 

Katelyn Nichole Davis, 12,Ditemukan mati gantung diri dipokok berhampiran rumahnya Georgia, Amerika Serikat, kira-kira 18:00 pada 30 Disember 2016 lalu

Video berdurai 12 menit itu di rakam secara live menggunakan aplikasi live.me,dia kemudian memanjat pokok menggunakan baldi dan meletakkan tali di lehernya.

Pada menit 4:24, selepas mengambil beberapa nafas dalam-dalam dan menangis, Katelyn berkata “Selamat tinggal”

Dalam beberapa saat Katelyn Nichole Davis masih nampak tidak bergerak,namun di menit 7.00 badannya nampak mengelupur menahan kesakitan.

Salah seorang pengguna media sosial melaporkan kejadian itu kepada pihak polis berdekatan,namun semasa pihak polis sampai ke lokasi kejadian Katelyn sudah pun meninggal dunia.

Menurut siasatan awal punca Katelyn memutuskan untuk membunuh diri akibat telah di pukul dan didera bapa tirinya dan juga selalu menjadi mangsa rogol bapa tirinya itu.

Sebelumnya diketahui bahwa mangsa juga pernah cuba membunuh dirinya dengan mengerat tangan menggunakan pisau,namun selamat selepas dilarikan kehospital.

Bagaimana pun kes kematian gadis malang Katelyn Nichole Davis 12 telah menjadi perhatian media internasional hingga kini kes masih dalam siasatan lanjut.

Koleksi Catatan Terakhir Remaja Wanita 12 Tahun Sebelum Gantung Diri Secara Live

Misteri kematian gadis malang ini terbongkar,selepas catatan diarinya dijumpai.Dalam diari tersebut,beliau menulis tentang akhir akhir penderitaan hidupnya beberapa hari sebelum mengantung dirinya.

Berikut adalah catatan diari yang ditulis oleh Katelyn Nichole Davis di akhir akhir hidupnya sebelum mengantung diri secara live.

21 Disember 2016

Diari yang ditulis pada 1 disember Katelyn Nichole Davis memberikan beberapa maklumat asas mengenai gadis muda ini.

Dia berkata bahwa dia akan berumur 13 tahu pada 20 februari tahun ini,secara ringkas mulai meluahkan perasaan murung.

Katanya dia tidak suka percutian sekolah,bukan karena benci,seterusnya gadis kecil ini memeberikan amaran jika diarinya mencertuskan perbalahan karena terlalu dalam,beliau mengingatkan agar segera berhenti membaca.

Nota eberita : Video adalah paparan extrime dan tidak di sensor,bagi yang lemah semangat harap mengabaikan video dibawah.

22 Disember 2016

Diari seterusnya pada 22 disember,beliau bercakap tentang seorang bernama ben drowned Kekasihnya

Ben Drowned adalah gambaran dari cerita “creepypasta” yang lebih dikenali sebagai “Mask Haunted majora.” cerita yang dicipta oleh Alex Hall, yang menggunakan nama dalam talian “Jadusable,” dan mendakwa bahawa dia memperoleh salinan berhantu Nintendo 64 Mask permainan Zelda majora.
Menurut cerita, kartrij adalah permainan yang kononnya dihantui oleh seorang budak yang bernama Ben yang lemas. Permainan ini kini mempunyai fikiran sendiri dan boleh menyebabkan kemurungan sebagai Ben cuba untuk berkomunikasi dengan yang hidup melalui permainan Zelda berhantu.
Sudah tentu, tidak ada bukti bahawa satu salinan berhantu Mask majora ini wujud, tetapi itu tidak menghalang cerita ini menjadi salah satu paling terkenal dalam sejarah Web.

Hakikatnya bahawa Katelyn mempunyai hubungan dengan cerita Mask Haunted majora, ketaksupan ini telah membuat mentalnya terganggu.

23 Disember 2016

Dalam catatan ketiga pada 23 Disember, Katelyn masuk ke tentang kehidupan rumahnya. Dia mula masuk dengan menulis “alam sekitar saya miskin,”

Katelyn mendakwa bahawa dia tinggal di “persekitaran miskin.” Gadis muda writess menulis bahawa dia tidak mempunyai katil. Sebaliknya, ia adalah hanya satu “tilam berkarat lama” meletakkan di atas lantai yang sejuk. Beliau menulis bahawa lantai sentiasa basah, berikutan paip bocor yang disambungkan ke biliknya.

Paling teruk sekali, Katelyn mendakwa bahawa ada lubang besar di lantainya , Lubang ini membolehkan cuaca sejuk untuk mengisi biliknya dan bercampur dengan lantai yang sudah basah menyebabkan Katelyn berpenyakit. Gambar yang dilampirkan muncul untuk menunjukkan paip bocor yang beliau katakan.

27 Disember 2016

Dalam catatan keempat Katelyn pada 27 Disember, menulis tentang kehidupan terperinci keluarganya, dalam tertentu hubungan beliau dengan bapa tirinya.

Katelyn bercakap tentang penderaan fizikal, mental dan seksual. dia mendakwa telah dipukul kuat dengan menggunakan pengikat pinggang kulit,dimana tangannya dan kakinya di ikat dengan tali hingga pinggang dan lengan beliau berdarah,seterusnya Katelyn berkata “dia cuba untuk merogol saya”

Tidak hanya itu,katelyn juga menyatakan bahwa dia pernah memberitahu sebelum ini pernah ingin menggantung dirinya,selepas bapa tirinya memanggilnya “pelacur tidak bernilai”

Bagian yang paling membimbangkan adalah,Katelyn mendakwa dia bukan satu-satunya mangsa bapa tirinya, adik-adiknya juga turut di sentuh bapa tirinya.

Catatan Katelyn seterusnya dan terakhir telah dibuat hanya 12 jam selepas diari sebelumnya.

Catatan terakhir yang jauh lebih teruk daripada yang sebelumnya. Gambar yang disertakan menunjukkan luka pada pahanya,hal ini membuktikan bahwa Katelyn adalah adalah mangsa penderaan.

Dalam catatan itu, Katelyn mengatakan bahawa dia mengalami kemurungan . Beliau juga mengakui bahawa belia mengambil ubat untuk kemurungan tetapi ia tidak berkesan.

Selepas tiga hari dari catatan diari terakhir, pada 30 Disember, badan Katelyn ditemui. remaja wanita itu dikatakan telah ditemui di luar rumahnya dengan menggantung diri. Beliau dikejarkan ke hospital berdekatan di mana pekerja kecemasan tidak dapat menyelamatkannya.

 

Tak sanggup nak share video full, kita layan video suara sahaja ni pun dah cukup menyedihkan. Video asal boleh rujuk di sumber artikel, eberita.org

sumber

Akibat Cinta Ditolak, Lelaki Rogol Dan Toreh Muka Remaja!

BERANG selepas cinta tidak diterima, seorang lelaki sanggup memaksa remaja perempuan melakukan hubungan seks sebelum bertindak kejam menoreh muka mangsa.

Dalam kejadian di Kampung Melayu Medan, Indonesia baru-baru ini, mangsa yang berusia 17 tahun berkenaan dikatakan dalam perjalanan pulang ke rumah daripada sekolah.

Mangsa yang dikenali sebagai Nadya berkata dia telah diculik dan dibawa ke sebuah rumah kosong berhampiran dengan kawasan kejadian oleh suspek.

Setibanya di kawasan berkenaan, suspek yang juga merupakan suami kepada jirannya sendiri kemudian telah memaksa mangsa untuk melakukan hubungan seks tetapi remaja tersebut tidak mahu dan menghalangnya.

Namun, tindakan mangsa yang menolak menyebabkan suspek berang dan bertindak melampau menoreh muka remaja berkenaan.

“Saya dibawa ke rumah kosong,dan sempat dipaksa melakukan hubungan intim tapi saya melawan dia tiba-tiba marah dan memukul serta menoreh muka saya,”katanya dipetik sebuah portal online.

Lebih memilukan, gadis malang itu dicampak dan ditinggalkan bersendirian di tepi jalan selepas berbuat demikian.

Sementara itu, ibu mangsa memberitahu hubungan suspek dengan mangsa cukup akrab sehingga gadis berkenaan sudah menganggap lelaki berkenaan sebagai abang kandung sendiri.

“Nadya pernah memberitahu saya bahawa suspek pernah meluahkan perasaannya, namun anak saya menolak secara baik dan menganggap dia hanya sebagai seorang abang,” ujar ibu kepada mangsa.

Difahamkan, mangsa kini masih menjalani rawatan di sebuah hospital dan disahkan hampir buta akibat kecederaan teruk yang dialami olehnya pada bahagian mata. – MYNEWSHUB.CC/AM

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *