Disebabkan Terlalu Cantik Seperti Patung Barbie, Gadis Ini ‘Dikurung’ Ibu Bapa Tak Keluar Rumah Selama 26 Tahun!!

BARBIE! Itulah perkataan yang akan keluar dari mulut apabila melihat wajah gadis ini. Raut wajahnya sangst persis dengan patung kegilaan anak anak gadis kecil “BARBIE”!.. Ramai yang mengidamkan muka yang cantik seperti Barbie. Tak kurang juga ada yang sanggup mengeluarkan beribu ringgit untuk kelihatan cantik seperti patung pujaan ramai ini. Tapi lain pula bagi Angelica Kenova anak gadis kelahian Rusia ini.  Wajahnya asli tanpa pembedahan plastik!!!

DEK kerana kecantikan luar biasa yang dimiliki anak gadisnya, sepasang ibu bapa di Rusia bersikap protective hingga sanggup ‘mengurungnya’ selama 26 tahun daripada menikmati dunia luar.

rusia-2

Ini kerana mereka mendakwa konon berasa gusar perkara buruk akan menimpa anak perempuannya yang berusia 26 tahun itu, menurut laporan sebuah laman media antarabangsa.

Mangsa dikenali sebagai Angelica Kenova, tidak pernah keluar dari rumahnya melainkan ditemani beberapa pengawal peribadi dan pengiring sekiranya keluar bertemu janji (dating).

Ibu bapa Kenova sangat melindunginya kerana kecantikan yang dimiliki gadis itu dan jika diamati betul-betul, gadis itu saling tidak tumpah seperti watak kartun atau patung kegemaran kanak-kanak perempuan iaitu Barbie.

Kenova memberitahu rupa paras dan sosok tubuh yang dimilikinya itu asli dan bukannya hasil daripada mana-mana pembedahan plastik.

“Pembedahan plastik hanya perlu jika seseorang itu mengalami kecacatan yang serius pada wajah dan badan mereka sahaja,” ujarnya.

Tambah Kenova lagi, kedua-dua orang tuanya membesarkannya tidak ubah seperti seorang puteri dan mengawal setiap pergerakannya sehinggakan dia tidak merasai nikmat yang dirasai gadis seusianya.

Hal itu menjadikan Kenova berasa sedih dan hidupnya ibarat sebuah patung perhiasan di dalam cermin pameran.

Walau bagaimanapun, ketika usia menginjak 26 tahun, Kenova berharap dia dapat keluar dari rumahnya dan hidup berdikari tanpa dikelilingi pengawal atau pengiring.

“Ibu bapa saya telah mengurung saya di sebuah ‘istana kaca’ sepanjang hidup saya tetapi satu hari mudah-mudahan, saya akan dapat membebaskan diri dan hidup berdikari,” luahnya.

Ini beberapa foto gadis ini:

rusia-3

Terlalu Cantik, Gadis 'Dikurung' Ibu Bapa 26 Tahun

Cantik Bukan??? Indahnya ciptaan Allah! tapi Susah juga jadi terlalu cantik ni kan??

sumber

 

 

Ingat Valeria si Manusia Barbie?

Vemale.com – Sejak tahun 2013 atau lebih tepatnya ketika foto-fotonya beredar di dunia maya, nama Valeria Lukyanova mulai dikenal publik dan menjadi sorotan dunia. Valeria adalah seorang gadis cantik yang mirip dengan Barbie. Ia pun mengaku bahwa ia sangat mengidolakan sosok Barbie sehingga membuatnya berdandan ala Barbie.

Valeria sangat mirip dengan Barbie | Photo: Copyright instagram.com/valerialukyanova

Kemiripan Valeria dengan Barbie bisa dibilang hampir mencapai 90%. Mulai dari makeup wajah yang digunakan, pakaian, aksesoris hingga bentuk tubuhnya yang tinggi jenjang. Semua itu telah membuatnya terlihat seperti Barbie hidup. Meski begitu, gadis cantik ini mengaku bahwa ia tidak melakukan operasi plastik sama sekali demi menunjang penampilannya tersebut.

Tak hanya mendandani dirinya sebagai Barbie hidup, sesekali waktu Valeria juga mendandani keluarganya agar terlihat seperti Barbie. Hasilnya, ia dan sanak saudaranya terlihat seperti sebuah keluarga Barbie.
Valeria dan keluarganya yang juga dandan ala Barbie | Photo: Copyright instagram.com/valerialukyanova

Lalu kini, apa kabar dengan Valeria? Apakah ia masih menjadi manusia Barbie yang sering tampil cute, manis dan super feminin? Atau, adalah perubahan dalam dirinya? Sejak beberapa waktu terakhir, nama Valeria kembali membuat heboh pengguna sosial media di dunia maya.

Di akun instagramnya yakni @valerialukyanova, Valeria kini sering tampil dengan dandanan yang lebih soft dan mengesankan. Tubuhnya yang tinggi jenjang, kini mulai menunjukkan perubahan yang bikin kagum. Terlihat tubuh gadis ini lebih berisi dan six pack. Ia juga nampak lebih seksi dengan warna kulitnya yang cukup cokelat.
Penampilan Valeria kini | Photo: Copyright instagram.com/valerialukyanova

Tak seperti dulu yang suka memakai make up tebal demi terlihat seperti Barbie, Valeria kini lebih suka tampil dengan polesan make up yang natural. Ia juga makin sering pergi ke gym atau pusat kebugaran tanpa menggunakan make up.

Untuk mengetahui bagaimana penampilan Valeria dulu dan sekarang, jangan lewatkan untuk melihat galeri fotonya di bawah ini.

sumber

Bacaan seterusnya

Anak Kecil Berumur 9 Tahun Berjuang Kanser : Kanser ‘Meratah’ Tubuhnya Tetapi Tidak Semangatnya!

Anak Gadis Kecil yang Luar Biasa: Kanser ‘melemahkan’ gadis kecil ini – tetapi tidakdapat mengalahkannya Trinity hanya sembilan kali apabila leukemia mengambil ingatan dan keupayaan untuk bergerak atau bercakap. Empat tahun lamanya dia sihat, selesai dengan PSLE ​​dan impiannya sebagai penyanyi-penulis lagu beatboxing.

 

SINGAPURA: Cubaan pertama gagal, dan juga yang kedua. Dia datang dengan kesakitan rapat pada ketiga, hanya untuk kembali ke kerusi rodanya. Mungkin lemah akibat kerja keras, keempatnya terlalu pendek. Tetapi dia dengan cepat melantun untuk percubaan No.5: Dan berdiri, teetering, bersandar pada ibunya secara ringkas sebelum berjaya berpusing dan duduk di atas katilnya. Ini adalah kali pertama Trinity memindahkan dirinya dari kerusi roda ke tempat tidur – satu peristiwa penting yang ditangkap pada video pada tahun 2013, dan simbolik pertempuran yang lebih luas terhadap kanser darah yang dikenali sebagai leukemia limfoid akut. Sebelumnya, Anak kecil yang berusia sembilan tahun ini, dia menjalani tiga pembedahan otak dalam tempoh 10 hari untuk menyelesaikan komplikasi yang timbul daripada kemoterapi. Kesannya menyebabkan  dia tidak dapat bercakap atau bergerak; Dia juga mengalami kehilangan ingatan.

 

Kini Trinity adalah seorang gadis berusia 13 tahun yang sihat dengan senyuman yang berseri, ketawa yang sedia ada dan bersinar positif tentangnya. PSLE ​​selesai, Trinity juga sudah di sekolah menengah dan seterusnya meneruskan  impian kerjaya sebagai penyanyi-penulis lagu .

Untuk pulih hingga sampai ke tapa ini bukan lah mudah.. “Sebelum ini, saya merasakan saya tidak berguna dan sia-sia, tiada apa yang boleh saya lakukan dan tidak ada cara, untuk saya pulih” katanya. “Saya akhirnya menerima keadaan saya tetapi itu tidak bermakna saya tidak dapat melakukan sesuatu mengenainya.” “Saya tidak mahu menyerah begitu mudah.”

 

“Di tengah malam dia akan mula menganas dan menjerit”

Semuanya bermula dengan demam yang kerap pada awal 2013, kata bapa Trinity, Govinda Rajan, 48. Ujian darah awal adalah normal, tetapi semasa cuti sekolah pada bulan Jun Trinity semakin lemah, memaksa ibu bapanya mengambil tindakan. Selepas ujian darah kedua di hospital, mereka diberitahu oleh doktor bahawa 90 peratus daripada tubuh anak perempuan mereka dijangkiti oleh sel-sel leukemia. “Kelenjar getah beningnya dan jantungnya bengkak, menjadikan kawasan dada itu lebih besar – saya fikir dia matang awal,” kata ibu Trinity, Esther Melanie Dass, 44. “Dia juga mempunyai kista 10cm di atas pankreasnya.” “Doktor mengatakan ia adalah kanser risiko yang agak tinggi, masih boleh dirawat, tetapi mereka perlu memulakan kemoterapi dengan serta-merta.”

Bulan berikutnya rawatan adalah masa yang sukar diatasi hanya oleh toleransi tinggi Trinity untuk kesakitan, kata kedua ibu bapanya. “Apabila doktor mula-mula mencucuk banyak jarum di kulit saya, saya menangis dengan kuat. Ia sangat menyakitkan, “kata anak perempuan mereka. “Tetapi ketika masa berlalu, saya terbiasa dengannya. Saya masih boleh merasakan jarum tetapi saya hanya cuba untuk tidak memikirkan kesakitan. ” Dia juga masih ingat doktor “memasukkan jarum panjang” dalam tulang belakangnya, sebagai sebahagian daripada prosedur tumbukan lumbar tri-bulanan untuk mengumpul bendalir mengelilingi otak dan saraf tunjang. Kemudian terdapat ketidak selesaan peranti portacath yang ditanamkan di dalam hatinya, untuk mengendalikan kemoterapi. Kakak sulungnya Tritassha, 17, kadang-kadang tinggal semalaman untuk menemani Trinity. “Sungguh menakutkan kerana pada tengah malam, dia akan menangis atau menjerit. Kadang-kadang ia adalah mimpi buruk, tetapi kali lain ia adalah kerana rasa sakit yang dahsyat yang dirasakannya di dalam tubuhnya. ” “Tetapi dia seorang gadis yang terpilih dan saya fikir itulah sebabnya dia pulih dengan begitu baik” Govinda bersetuju. “Dia sangat kuat.”

 

 

“Saya sangat, sangat takut.”

Trinity memerlukan semua ketabahannya untuk apa yang akan datang seterusnya. Dia telah bertindak balas dengan baik dalam kemoterapi dan selepas dilepaskan, keluarganya fikir semuanya sudah selesai.  – tetapi sebulan kemudian pada bulan Ogos dia mengidapi demam yang dahsyat dan dimasukkan ke hospital lagi. Semasa melawat anak perempuannya Esther, tiba-tiba Trinity tidak dapat bercakap atau bergerak dengan betul dan dengan cepat memaklumkan kepada doktor. Ternyata dia telah mengembangkan jangkitan kulat utama, kerana sistem imunnya dipengaruhi oleh kemoterapi – dan jangkitan itu telah menyebar ke otaknya, menyebabkan pendarahan teruk. “Terdapat bekuan darah 4cm di otaknya,” kata Esther. Trinity segera menjalani operasi kecemasan. Sepuluh hari kemudian, selepas menunjukkan tanda-tanda yang sama, dia dibawa masuk untuk pembedahan kedua. Ini masih gagal untuk menghentikan pembekuan  dan dia sekali lagi ditolak ke bilik pembedahan. “Doktor memberitahu kami seluruh bahagian kiri otaknya berdarah,” kata Esther. “Ia adalah keadaan hidup dan mati. Kami terpaksa menandatangani borang persetujuan – ia adalah kritikal. ”

Trinity tidak ingat memori pembedahan – kecuali kesedihan sebelum setiap pembedahan. “Saya menangis kerana saya sangat takut,” katanya. Tetapi lebih memilukan,  Selepas operasi ketiga, pakar bedah saraf memberitahu ibu bapa Trinity bahawa dia telah melakukan yang terbaik untuk mengeluarkan banyak darah beku – tetapi ada akibatnya. “Pada dasarnya, doktor berkata saya tidak akan dapat kembali anak yang normal,” kata Esther.

“Kami dapat melihat dia patah semangat”

Doktor terpaksa menebuk lubang di tengkorak Trinity untuk menghilangkan gumpalan, dalam proses menyentuh bahagian utama otak kirinya, kata Esther. Keputusan? “Dia tidak boleh bercakap, tidak boleh ingat nama kami, tidak dapat mengingati ABCnya, tidak ada pergerakan di sebelah kanannya, dia kehilangan deria, dan ia mengambil sedikit masa untuk dia bertindak apabila kami bercakap dengannya , “Kata Govinda. “Hancur hati kami melihat keadaannya, terlantar di atas katil, Dia hanya berusia sembilan tahun …” isterinya menahan air mata. Dengan tubuh anak perempuan mereka yang tidak bertindak balas terhadap makanan, doktor terpaksa mengeluarkan satu liter jus perut setiap hari, dan mencadangkan untuk meletakkan ke tubuhnya secara kekal. Trinity mengingati masa “sangat mengecewakan” ini. “Saya mahu mengatakan kata-kata itu, tetapi saya tidak tahu mengapa saya tidak boleh mengatakannya … Saya fikir otak saya tidak mendengar saya.” Tetapi tahun kemudiannya doktor menjadi kagum dengan apa yang dilihatnya… “Apa yang dia jalankan … tidak dijangka  Trinity untuk pulih secepat itu…” Dalam masa beberapa minggu Trinity perlahan-lahan mula bercakap dan mengingat ingatannya dengan bantuan ahli keluarga dan ahli terapi dengan sabar berinteraksi dengannya. “Saya masih ingat ibu saya bermula dengan mengajar saya tiga perkataan: ‘Saya mahu’, kerana saya kadang-kadang memerlukan ini dan itu,” katanya ketawa. Sekali, ketika Trinity baru saja mendapatkan kembali ucapannya, dia bertanya kepada Esther apakah ini terjadi padanya kerana dia “nakal atau tidak, atau bukan seorang gadis yang baik”. “Saya cepat membawa dua kakak dan adiknya dan mereka memeluknya dan menciumnya dan memberitahunya bahawa dia tidak melakukan apa-apa yang salah, ini hanya ujian dan  dia akan keluar dari memori pahit ini” kata ibunya .

Perkara seterusnya yang kami tahu … Dia berlari. Kemudian ada pergerakan terjejas di sebelah kanannya, yang bermakna Trinity terpaksa menukar tangan asalnya “Pada mulanya ia terasa sangat pelik, tetapi saya perlahan-lahan mengajar diri saya menggunakan kiri saya.” Selepas pelepasannya – dua bulan dari kemasukan – dia masih berkerusi roda dan perlu dibawa masuk dan dimandikan, tetapi Trinity mula memberitahu dirinya bahawa dia akan bangkit dan berjalan, kata Esther. Dia akan menggerakkan dirinya di sekeliling rumah dengan menggunakan satu kaki, dan menggunakan gril tingkap untuk menguatkan anggota badannya dengan berulang-ulang duduk dan berdiri. Latihan ini membantu dia maju ke tongkat, tapi dia masih tidak stabil, kata ibunya. “Kemudian ahli terapi memulakan latihan dan perkara seterusnya yang kami tahu, kami melepaskan tongkat dan sekarang dia berjalan.” Sementara Esther bersyukur kerana keluarganya kerana sentiasa bersama dan sentidas bersama dengan Yayasan Kanser Kanak-kanak untuk memberikan kaunseling, terapi dan bantuan akademik, di atas semua ini dia percaya ia adalah kemahuan Trinity sendiri.

“Dia seorang gadis yang hebat,” kata ibunya yang bangga. “Jujur, apa yang kita lihat dengan mata kita … Itu bukan sesuatu yang kita fikir boleh menjadi lebih baik.” “Doktor mengatakan banyak perkara tentang bagaimana dia akan menjadi, tetapi dia tidak hanya mengambilnya dan berkata ‘Saya akan menjadi seperti itu’ – jika dia melakukannya, saya tidak fikir dia akan berjalan atau berlari atau bercakap atau kembali ke sekolah. ” Tambah Esther: “Setiap kali saya merasa rendah atau saya tidak dapat berbuat apa-apa, saya bercakap dengannya, . Kerana saya tahu (apa) dia telah melalui, dan dia melakukannya, dan ia memotivasi saya. ” “Kami telah belajar banyak perkara daripadanya,” kata kedua bapa Govinda dan kakak sulung Tritassha. Saya fikir orang tidak akan bercakap dengan saya. Selepas kemoterapi intensif pada bulan Mei 2015, Trinity akhirnya boleh memasang plat titanium untuk mengisi lubang di tengkoraknya dan kemurungan yang terhasil di sisi kepalanya.

Dia juga kembali ke sekolah rendahnya pada Januari 2016, selepas ketiadaan selama dua tahun. “Dia meletakkan begnya sendiri, membawa barangannya sendiri dan pergi ke sekolah sendiri. Dia mahu melakukan perkara secara bebas, “kata Esther. Pada mulanya, Trinity bergelut untuk lulus peperiksaannya. Kementerian Pelajaran membantu dengan memanjangkan jam untuk kertas lisan dan tulisannya, dan selepas beransur-ansur kembali ke dalam alur, dia tidak pernah gagal ujian sejak itu. Trinity juga mempunyai keraguan lain dari jenis sosial. “Saya fikir orang tidak akan bercakap dengan saya kerana keadaan saya. Tetapi ada seorang gadis, dia menerima saya untuk siapa saya. Dia baik, dia sentiasa membantu saya … Tahun ini, saya mempunyai kawan lain. ”

Kata Esther: “Dia gembira dia kembali ke sekolah dan tidak duduk di hospital. Dia sangat bersyukur. ” Masih terdapat sisa-sisa masa percubaan yang lalu. Trinity tidur di sebuah katil hospital di rumah, dan baru-baru ini ia mempunyai serangan kejutan yang kedua. Imbasan otak menunjukkan peningkatan dan dia dikeluarkankan dari hospital pada hari yang sama – tetapi keluarganya menyedari dia belum lagi 100 peratus pulih.

Tangan kanannya masih tidak dapat digenggam dengan baik dan masih terdapat sedikit penurunan kaki di sisi yang sama, di mana dia dapat mengekang buku lali ketika keluar. Tetapi Trinity, seperti biasa, optimis. “Saya tidak mempunyai kesukaran untuk berjalan,” katanya, dengan lebih daripada satu ketegasan. “Ia hanya tangan saya. Yang terakhir … itu hanya tangan saya. ” Ini dekat dengan kemenangan, semua pertaruhan berada di Trinity – kanser yang selamat, gadis yang tidak menyerah – melakukan sesuatu mengenainya.ak duduk di hospital. Dia mengagumi ini, dan sangat bersyukur. ” Masih terdapat sisa-sisa masa percubaan yang lalu. Trinity tidur di sebuah katil hospital di rumah, dan baru-baru ini ia mempunyai serangan kejutan yang kedua. Imbasan otak menunjukkan peningkatan dan dia dilepaskan pada hari yang sama – tetapi keluarganya menyedari dia belum lagi 100 peratus.

 

sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *