Nasib Si Belalai, Habitatnya Diteroka, Berlari Selamatkan Diri Sambil Bertempik Kuat Kerana Dibaling Bebola Api Oleh Manusia..

 

Gambar dua ekor gajah sedang berlari untuk melepaskan diri dari dibakar telah memenangi pertandingan fotografi hidupan liar.

Gambar itu telah diambil oleh Biplab Hazra di daerah Bankura, Bengal Barat, India, apa yang malangnya gambar tersebut merupakan konflik antara penduduk tempatan dan gajah.

Gambar itu telah memenangi pertandingan yang telah dianjurkan oleh sebuah majalah hidupan liar iaitu Sanctuary.

Semasa mengumumkan pemenang, wakil majalah Sanctuary berkata “penghinaan semacam ini adalah satu rutin.”

Menurut Hazra, dua ekor gajah itu bertempik dengan kuat kerana mahu melarikan diri dari sekumpulan orang yang membalingnya bola api yang menyala terhadap mereka.

“Haiwan-haiwan yang terdahulu adalah haiwan yang bebas dan bersosial tapi kini ia seolah neraka buat mereka.” katanya.

Namun, apa yang membuat gambar dua ekor gajah itu menang masih lagi tidak jelas.

Mainak Mazumder, yang tinggal di Bankura berkata, penduduk kampung perlu bertanggungjawab terhadap pemusnahan habitat ini dan gajah turut mengalami penyalahgunaan dan penyiksaan yang dahsyat.

Jelasnya pada masa yang sama, gajah juga menimbulkan masalah dengan memusnahkan tanaman, merosakkan tanah ladang serta membunuh orang yang tidak bersalah.

Sumber: Siakapkeli.my

Sumber: cokelatmango

CERITA VIRAL

Akibat Tak Suka Kucing, Habis Dipotong Potongnya Badan Anak Kucing Ini.. Kejam!!!

SEKINCHAN, SELANGOR – “Habis anak kucing kami dipotong-potong,” demikian Shakila Desmond yang mengesyaki anak kucing milik abangnya, Putra Amed, dibunuh dengan kejam oleh jirannya.

Gambar yang dimuat naik sejak jam 10 malam semalam, mengundang pelbagai reaksi netizen yang rata-rata meluahkan rasa geram dengan perbuatan individu yang tidak berhati perut itu.

“Masalah kalau ada jiran yang gila, sakit mental. Anak kucing pun nak dibunuh. Habis anak kucing kami dipotong-potong. Kalau ye pun tak suka kucing, tak perlu seksa,” katanya.

 

Menurut Shakila, dia mengesyaki perbuatan itu dilakukan oleh jiran sebelah rumahnya. Malah Shakila mendakwa, individu yang sama juga pernah melemaskan seekor anak kucingnya dengan merendam haiwan kecil itu di dalam tong sampah berisi air sehingga pagi.

“Hari itu lagi bodoh perangai dia. Dia ambil kucing dan direndam dalam tong sampah berisi air sampai pagi. Orangnya waras, anak isteri semua waras. Tetapi masing-masing suka menyeksa,” katanya.

‘Habis anak kucing kami dipotong-potong’
9:56 PM
SEKINCHAN, SELANGOR – “Habis anak kucing kami dipotong-potong,” demikian Shakila Desmond yang mengesyaki anak kucing milik abangnya, Putra Amed, dibunuh dengan kejam oleh jirannya.

Gambar yang dimuat naik sejak jam 10 malam semalam, mengundang pelbagai reaksi netizen yang rata-rata meluahkan rasa geram dengan perbuatan individu yang tidak berhati perut itu.

“Masalah kalau ada jiran yang gila, sakit mental. Anak kucing pun nak dibunuh. Habis anak kucing kami dipotong-potong. Kalau ye pun tak suka kucing, tak perlu seksa,” katanya.

 

Menurut Shakila, dia mengesyaki perbuatan itu dilakukan oleh jiran sebelah rumahnya. Malah Shakila mendakwa, individu yang sama juga pernah melemaskan seekor anak kucingnya dengan merendam haiwan kecil itu di dalam tong sampah berisi air sehingga pagi.

“Hari itu lagi bodoh perangai dia. Dia ambil kucing dan direndam dalam tong sampah berisi air sampai pagi. Orangnya waras, anak isteri semua waras. Tetapi masing-masing suka menyeksa,” katanya.

Difahamkan hanya tiga ekor anak kucing yang tinggal dan Shakila tidak tahu kepada siapa dia hendak melaporkan perbuatan tidak berperikemanusiaan jirannya itu. Dalam masa yang sama, Shakila bimbang jika tiga ekor anak kucing mereka itu akan menjadi mangsa yang seterusnya.

Ekoran kejadian itu juga, abang Shakila telah menghantar tiga ekor anak kucingnya itu ke rumah ibunya kerana bimbang akan keselamatan haiwan berkenaan.

Sementara itu, Putra Amed berkata, dia terkejut apabila menemui separuh badan dan sebahagian kaki anak kucing yang diletakkan di depan pintu rumahnya, membuatkan dia berasa sedih dengan kejadian yang menimpa kucing kesayangannya itu.

“Sedih sangat. Anaknya cantik-cantik. Mata semua biru. Yang mati itu yang paling gemuk dan comel. Kalau benarlah ini perbuatan orang, harap Allah tunjukkan balasannya nanti,” katanya.

Jelas Putra, dia tidak bermusuh dengan sesiapa, malah tidak pernah menganggu keluarga sesiapa mahupun mencampuri urusan orang lain. Namun orang kampung pernah berkata yang jirannya itu bermasalah.

Sehingga ke waktu itu, belum ada sebarang perkembangan terbaru dari Shakila dan Putra. Namun netizen berharap dua beradik berkenaan segera melaporkan perkara itu kepada pihak berkuasa untuk menyiasat dan mengambil tindakan lanjut..

baca juga
4 tahun beroperasi, akhirnya House of Cat terpaksa ditutup kerana disihir pihak tak bertanggungjawab

Dari Facebook House Of Cat


PERNIAGAAN, SIHIR & SEBUAH PENGAJARAN

Assalamualaikum whbt pelanggan yang bakal dirindui.

SEKADAR PERKONGSIAN

Kami terpanggil untuk berkongsi pengalaman berhadapan dengan sihir dan ilmu hitam sewaktu menjalankan perniagaan. Demi Allah, perkongsian ini bukanlah untuk meraih simpati mana-mana pihak. Namun hanya sekadar untuk menjawab pertanyaan pelanggan dan berkongsi pengalaman. Mudah-mudahan ia jadi pengajaran buat kita semua.

HOUSE OF CAT

Bagi yang baru mengenali, House Of Cat, nama ringkas yang barangkali akan diiingati. Perniagaan ini muncul pada tahun 2013 atas dasar minat terhadap kucing. Koleksi dan bilangan kucing yang kian hari semakin bertambah mendorong kami untuk membuka ruang bermain bersama kucing di rumah. Itupun atas desakan rakan-rakan terdekat dan sahabat.

Ketika itu, ruang tamu rumah jadi tempat kunjungan. Dalam diam diam, kami dihubungi beberapa media. Pernah muncul di rancangan Nasi Lemak Kopi O, TV9 serta beberapa buah majalah dan akhbar. Sejak itu, bilangan pengunjung kian hari semakin bertambah. Tak kurang beberapa selebriti turut meluangkan masa.

Mei 2016, kami berpindah secara rasmi ke sebuah premis perniagaan di Seksyen 7 Shah Alam dan beroperasi pada hari Selasa hingga Ahad bermula jam 11 pagi hingga 9 malam. Setakat ini, House Of Cat memiliki hampir 53 ekor kucing daripada 12 jenis baka dari dalam dan luar negara.

SAMBUTAN LUAR BIASA

Alhamdulillah, dengan hanya mengenakan bayaran masuk RM5 untuk seorang pengunjung selama satu jam. Perniagaan kecil ini mendapat sambutan luar biasa. Kunjungan pelanggan secara purata pada hari minggu mencecah 250 orang untuk satu hari. Pada hujung minggu (sabtu dan ahad) atau cuti umum, bilangan pengunjung menginjak ke 400 orang satu hari. Bilangan itu meningkat hari ke hari. Terima kasih semua.

PELANGGAN SEMAKIN BERKURANG

Awal Oktober 2016. Bilangan pelanggan semakin merosot. Daripada 250 orang satu hari, kini menurun mendadak sehingga 3 orang satu hari. Ada waktu premis kami tiada langsung kunjungan pelanggan. Kami hanya bersangka baik. Barangkali kemunculan rakan pesaing membuatkan pelanggan sudah punya banyak pilihan.

Persaingan ini begitu mencabar, strategi pemasaran kami diperbaiki, layanan ditambah baik. Kami mahu beri servis yang terbaik. Kami mula mengumpul pelanggan tetap dengan menawarkan kad keahlian. Ada yang seminggu 3, 4 kali datang mereka datang. Akrab sudah macam keluarga.

KEJADIAN PELIK & BARANG ANEH

Tidak lama selepas itu, kami mula diganggu. Pada mulanya, beberapa kelibat aneh kerap kali muncul dan melintas di dalam premis. Itupun menjelang malam hari. Gangguan itu berterusan. Kami anggap biasa. Sebagai umat Islam, kami percaya akan kewujudan alam ghaib. Kami menghormati keadaan itu. Barangkali ia juga satu bentuk teguran daripada Allah, untuk kami meningkatkan lagi ibadat kami kepadaNya. Bacaan yassin dan solat hajat dilakukan di kedai setiap minggu.

MACAM ADA YANG MARAH

Semakin hari perniagaan kami semakin merosot. Kami tidak putus asa. Barangkali ada yang kurang dengan perkhidmatan di kedai. Kami duduk berbincang. Kami sediakan borang maklum balas. Kami tanya pelanggan. Semua cakap baik. Semua cakap seronok. Kami pun pelik.

Sehinggalah suatu hari, sedang kami sibuk membersihkan kedai. Rutin biasa setiap malam sebelum tutup kedai, kami akan duduk berbual dengan kucing, mop lantai dan vakum bulu bulu kucing yang berterbangan. Tiba-tiba ada guli bergolek sendiri. Kemudian ia berhenti. Kami perhati lama, dan ia bergerak lagi sendiri. Tapi kami endahkan.

Hari berganti hari, makin banyak kejadian pelik berlaku. Barang yang diletakkan di tempat lain beralih ke tempat lain dengan sendirinya. Muncul bau bau busuk yang entah datang dari mana. Macam bangkai. Sesak nafas. Bunyi aneh tu tak tahu nak cakaplah. Memang setiap hari. Ada beberapa kali juga lampu kedai tiba-tiba terpadam, satu kedai gelap. Sudahlah waktu itu ada pelanggan.

IKHTIAR BERMULA

Setelah beberapa minggu berlalu, kami mula cari ikhtiar. Kami tanya orang berpengalaman. Satu persatu bantuan Allah tiba. Hari berganti hari, minggu berganti minggu. Angkara sihir mula menampakkan rupa. Kami mula menderita sakit.

Tak kurang hampir setiap minggu staf dirasuk. Buang air kecil berdarah, buang air besar berdarah. Tidur malam di katil, bila bangun sedar dah di depan pintu. Makanan yang baru masak tiba tiba basi.

Buang air kecil, tapi air karat yang keluar. Sakit tahu tak

Hari yang lainnya, darah pula yang keluar. Ya rabb, terkutuklah mereka yang mengamalkan sihir.

Kami muntahkan macam macam benda aneh. Rambut, darah, cecair hitam, serpihan kaca. Dan ada juga rawatan sampai berjaya keluarkan beberapa paku reput berkarat. Perit. Kami bermandi air mata. Tidur pun dah tak nyenyak sebab ketakutan. Adapun pelbagai gangguan tiba. Kami berserah kepada Allah. Solat dan doa tiada henti kami lakukan.

Ini rambut, muntah segumpal. Sebenarnya banyak kali muntah. Tapi yang ini satu je ada gambar. Yang lain sakit hati nak simpan.

Ini ketulan darah. Pun keluar masa buang air. Sakitnya hanya Allah yang tahu.

Ini paku. Keluar dari tubuh. Ada satu yang panjang, satu pendek. Dua dua dah berkarat teruk. Siap ada kain kafan dan kapas jenazah lagi.

Beberapa barang sihir juga kami temui, puluhan jarum, kain kapan, syiling lama, kain kuning.

Ini syiling lama, tapi kalau tengok betul betul. Ada macam ukiran 3 bentuk tubuh manusia. Macam kebetulan pula staf House of cat ada 3 orang.

ADA YANG UNDUR DIRI

Sepanjang ikhtiar rawatan, beberapa kali kami terpaksa cari bantuan baharu. Ada yang datang satu malam, esoknya beritahu tak dapat tolong lagi, suruh cari yang lain. Ada yang tidak putus asa bantu, tapi akhirnya berhenti juga. Rawatan menampakkan kesan. Tapi itupun cuma bertahan sehari dua. Selepas tiga hari rawatan berjaya, gangguan kembali hebat. Pernah sekali rak buku yang sekian lama kukuh dipenuhi buku agama termasuk yassin secara sendiri tiba-tiba tumbang.

Antara barang sihir yang muncul di kedai. Serpihan kaca entah dari mana banyak betul.

PELANGGAN NAMPAK KEDAI TUTUP SEDANGKAN KAMI BUKA

Beberapa kali kami terima aduan pelanggan marah kedai kami tutup. Sedangkan kami di dalam kedai menunggu pelanggan tiba. Dan ada juga pelanggan yang dah melangkah masuk kedai dan dah bayar pun tiket masuk. Tiba tiba mereka batalkan niat, katanya ada urusan kecemasan dan kami terpaksa pulangkan wang. Kalau sekali tak pelik. Tapi hampir berpuluh kali.

SAKIT MAKIN TERUK

Lama kami sabar, penyakit di tubuh makin memburuk. Rawatan secara Islam tiadalah pernah putus. Sebut sahaja Pusat Rawatan Islam mana yang tak pernah pergi. Boleh kata semua kami dah kunjungi. Ruqyah berpuluh kali dibacakan. Meraung, melalak, menggelupur. Semua kami dah rasa. Pun begitu Ikhtiar tetap kami teruskan. Pengsan dan rebah tiba tiba seolah olah perkara biasa.

Wang berpuluh ribu habis pun kami tak kisah. Kami tak mahu mengalah. Sayangnya kami dengan House Of Cat. Kami dah tak fikir lagi untung meniaga. Itupun pelanggan masuk minta diskaun kami dah tak tahu nak bagi macam mana. Kami cuma nak kucing terjaga, pelanggan terjaga dan kami semua sihat. Itu sahaja.

TAWAKKAL
>Hampir 7 bulan berlalu, kini kami berserah kepada Allah. Sihir di kedai nampaknya makin baik, tubuh ada perubahan. Cuma pelanggan tetap berkurang. Kata mereka, kesan sihir memang membinasakan. Ada yang cakap sihir boleh buat orang jadi gila. Memang pun. Sebab sihir kami hilang kawan, keluarga pun tak sempat nak jenguk. Separuh gila.

Salah seekor kucing yang mati disebabkan angkara sihir. Dah la dia budak baik. Tak ada dosa pun dengan manusia. Sebenarnya ada seekor lagi mati sebab sihir juga. Yang itu tak dapat share gambar sebab ngeri sikit. Dia menangis pun air mata dia berdarah. Dah mati jugak dah

Baby comel pun kena. Ini janin kucing. Gugur pun sebab sihir. Moga Allah beri balasan setimpal

Mei 2017, setelah berbincang dan tanya pandangan beberapa mereka yang dalam kelompok ahlinya. Kami berniat untuk berhenti beroperasi. Ya, memang kami sayang House Of Cat. Kami tutup bukanlah sebab kami putus asa dan mengalah. Tetapi sebenarnya kami mahu berehat. Kami sayang kucing kucing. Kami akan jaga semampu yang boleh.

KATANYA PERUBATAN & RAWATAN KAMI TAK SERASI…
Selepas pengumuman kami nak tutup kedai, ramai yang prihatin. Ada yang mendoakan, ada yang menuduh, ada yang buruk sangka, dan tak kurang ada yang menjatuhkan semangat. Tapi syukur sebenarnya lebih banyak yang menyokong. Ada yang cakap perubatan kami sebelum ini biasa sahaja, tak serasi, kami tak pandai. Kami harap pihak di luar sana hormat keadaan kami. Cukuplah kami menderita. Izinkan kami berehat. Allah Maha Mengetahui apa dan kenapa kami buat begini. Cukuplah dengan cakap cakap yang menyakitkan dan menyedihkan. Dalam waktu begini kami perlukan kata semangat. Kami dah ikhtiar.

BAGILAH KUCING PERCUMA…
Berpuluh kali kami dihubungi, ramai yang minta kami sedekah dan beri kucing kami percuma. Walaupun ada yang kata bergurau, kami minta maaf. Kami kecil hati. Kucing-kucing di House Of Cat sudah macam anak anak sendiri. Mereka kami belai, kami peluk dan kami mandi. Ada pun kami tidak mampu nak jaga, kami akan cari penjaga yang layak. Yang nampak berusaha, yang nampak betul betul akan jaga dan hargai mereka. Dalam keadaan kami dalam masalah begini. Kami minta maaf. Kami susah nak bergurau perkara sensitif. Walau cuma seekor kucing, ia soal kasih sayang dan nyawa.

SIAPA BUAT?
>Tak semua boleh kami kongsi. Biarlah kami dan selebihnya Allah Maha Mengetahui. Siapa pun yang lakukan, dan siapa pun yang terlibat. Kami tetap mendoakan yang terbaik untuk kalian. Moga Allah ampunkan dosa kita semua. Kalau suatu hari kalian nak datang jumpa kami, kami alu-alukan. Kami tak berdendam. Cuma ingatlah, Allah Maha Adil.

Kain kafan lama

Kertas dicelup dengan minyak (ustaz cakap barangkali lemak babi sbb kes ini dh pernah jmpa)

Kain ada tulisan siam (macam mentera)

Benang bergumpal

Puluhan jarum

Kain berjahit dengan benang berserabut

Bagi sesiapa yang diluar sana, janganlah cakap “inilah Melayu, suka dengki”. Jangan jangan. Berhentilah dengan sentimen begitu.

KENAPA SENYAP TAK BAGITAHU AWAL? TIBA-TIBA NAK TUTUP…

Kami senyap bukan bermakna kami tak ikhtiar. Ada sebab juga kami diam. Kalau dari awal kami cerita, nanti ada yang cakap kami nak dapat simpati. Publisiti murahan. Nak pelanggan kesian dan ambil kesempatan. Kami bukan macam tu. walaupun dalam masalah, kami cuba jadi profesional. Kami layan pelanggan sebaik mungkin. Kami hendak beri yang terbaik.

TERIMA KASIH KEPADA SEMUA YANG MENYOKONG KAMI SELAMA INI

Kepada semua pelanggan House Of Cat, Terima Kasih kerana sudi menjadi sebahagian keluarga besar kami. Kita tetap keluarga. Doakan yang terbaik buat House Of Cat. Mana tahu ada rezeki tiba tiba kami muncul lagi dalam industri. Buat masa ini kami nak berehat dan rawat diri dulu. Pasal kucing jangan risau, semua sihat. Minta maaf kalau ada salah dan silap sepanjang kami beroperasi. Jumpa lagi.

Ini keluarga kami. Jumpa lagi semua. Terima kasih sebab menyokong selama ini. Berpisah hari ini. Esok mungkin ketemu semula. Maafkan salah silap kami ya. Doakan kami semuaa sihat.

P/S: Bagi tujuan keselamatan dan nak elakkan salah guna, tak semua gambar kami dapat kongsi. Maaf ya. Cukuplah kita sama sama ambil iktibar dan pengajaran.

Daripada Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda:

Maksudnya: “Jauhilah tujuh jenis dosa besar yang membinasakan. Sahabat bertanya: Wahai Pesuruh Allah? Apakah dosa-dosa itu? Sabda Baginda: Menyekutukan Allah, SIHIR, membunuh jiwa yang diharamkan melainkan dengan alasan yang benar, makan riba, makan harta anak yatim, lari daripada perang dan menuduh wanita muhsan beriman yang tidak bersalah dengan tuduhan zina.”

Hadis riwayat Imam Bukhari (2766) dalam Sahih-nya

sumber: thereporter

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *