[VIDEO] Heboh Kelmarin Bila Foto Ayah yang Berdansa dengan Bayinya Ini Seolah Nampak Biasa, Namun Setelah Tahu Fakta Disebaliknya, Netizen Telah Menontonnya Sambil Menangis!

Bagi seorang ayah menikahkan anak perempuannya adalah saat yang paling berat. Tapi, mau tidak mau, ia harus rela melepas gadis kecil yang dulu duduk manja di pangkuannya hidup bersama lelaki pilihan sang anak perempuan.

Dan dalam budaya barat, adalah suatu yang dinanti-nanti jika saat pesta pernikahan ada sesi dansa. Di mana ayah menari dengan gadis kecil yang kini sudah menjadi wanita dewasa sambil diiringi lagu tentang ayah dan anak.

Namun kali ini Cerpen tidak akan membahas kisah sedih seorang ayah yang akan berpisah dengan anak perempuannya kerana akan menikah, namun berpisah dengan anak perempuannya yang masih kecil untuk selamanya.

Ada seorang ayah bernama Kevin McGuire, videonya mendadak jadi viral kerana dia sedang berdansa dengan anak perempuannya yang masih berusia 2 tahun. Nama anak perempuannya bernama Millie.

Sejak bayi, Millie sudah didiagnosis doktor tidak memiliki umur panjang, kerana memiliki cacat otak. Doktor mengatakan bahwa Millie terkena virus langka HHV-6 dalam DNA-nya, yang menyebabkan demam tinggi, ruam kulit, kejang-kejang sehingga ia susah bernafas.

Keadaan itu membuat hati Kevin dan isteri sangat hancur. Namun mereka tidak menyerah dan tetap mengusahakan segala pengubatan untuk membuat Millie sembuh.

Bersyukurnya Millie yang lemah, tidak boleh jalan bahkan berbicara pun boleh bertahan sampai menginjak usia yang kedua. Oleh sebab itu, di ulangtahun Millie yang kedua, Kevin ingin mengadakan pesta dansa bernama Millie.

“Ini adalah kado dari saya kepadanya, betapa aku ingin berdansa dengannya suatu saat nanti di acara pernikahan dia dengan suaminya. Namun, kerana melihat fisik Millie yang tak berdaya, saya ingin berdansa dengannya lebih cepat sebelum ia pergi meninggalkan saya”ucap Kevin dengan sedih.

Dalam rakaman video itu terlihat bahwa Kevin menggendong Millie, sambil berdansa ia terus mengecup pipi Millie dan mengucapkan kata doa-doa untuknya.

Chloe Dunstan dan suaminya, Rohan, memiliki 3 orang anak lelaki. Mereka juga mempunyai keinginan untuk memiliki anak perempuan. Jadi mereka telah merancang untuk mempunyai seorang lagi anak dengan harapan anak yang bakal lahir itu ialah seorang perempuan.

sumber

Seorang Ibu Diminta Korbankan Seorang Anak Perempuannya Untuk Selamatkan Dua Orang Anaknya Yang Lain

Tidak lama selepas itu Chloe telah hamil. Dia selalu memeriksa kandungannya setiap minggu untuk memastikan semuanya berjalan lancar. Apbila dia membuat pemeriksaan dia mendapati dia telah mengandungkan 3 anak kembar. Chloe dan suaminya mulai mempersiapkan rumah mereka untuk menyambut kedatangan ahli baru dalam keluarganya.

Apabila Chloe melakukan pemeriksaan pada minggu yang ke-28, hasil keputusan doktor membuatkan mereka terkejut. Chloe diberitahu bahawa dia akan mempunyai dua anak lelaki dan satu anak perempuan. Semuanya lancar seperti apa yang diharapkan iaitu mempunyai seorang anak perempuan.

Namun begitu doktor meminta Chloe untuk membuat keputusan yang akan mengubah hidupnya selamanya. Doktor mendapati kedua anak lelakinya dalam keadaan yang baik tetapi tidak anak perempuannya. Keadaan anak perempuannya makin buruk setiap hari.

Doktor memberitahu Chloe supaya melangsungkan pembedahan dengan segera untuk mengelakkan daripada anak perempuannya meninggal dunia. Tetapi pembedahan mungkin akan memberi risiko kepada kedua anak lelakinya. Chloe perlu membuat keputusan sama ada akan merisikokan kedua anak lelakinya untuk menyelamatkan anak perempuannya.

“Ini adalah keputusan yang sangat susah. Apa yang ada di fikiranku ialah mahu kesemua bayiku. Aku tidak sangup mengorbankan anak perempuanku meskipun aku tahu kedua anak lelakiku akan terkena risiko” ujar Chloe. Chloe menolak cadangan doktor untuk mengorbankan anak perempuannya itu.

Setelah Chloe melahirkan ketiga anaknya itu, mereka terus dibawa ke unit penjagaan rapi (ICU). Hari demi hari telah berlalu dan ketiga bayi kembar itu membesar dengan sihat.

Chloe menamakan anak perempuannya dengan nama Pearl. Walaupun Pearl mempunyai tubuh yang kecil tetapi dia seorang yang kuat.

“Aku sangat bersyukur dan gembira kerana semuanya berjalan dengan baik. Aku tidak boleh membayangkan jika aku memilih untuk mengorbankan bayi perempuanku ini.” beritahu Chloe

Kini ketiga-tiga kembar anaknya hidup sihat bersama abang-abangnya yang lain.

sumber

 

Ibu Hamil Ini Meninggal Setelah 7 Bulan Mengandung, Doktor pun Menyalahkan Keluarganya Kerana Tindakan Bodoh Mereka Ini!

Ada seorang wanita, sebut saja namanya Hasmah yang baru saja menikah dengan seorang lelaki bernama Razak. Razak sendiri berasal dari desa dan keluarganya bekerja sebagai petani sebagai mata pencarian utama mereka.

Setelah menikah, Razak pun membawa Hasmah ke desa dan tinggal disana bersama dengan keluarganya. Walaupun ekonomi keluarga Razak tidak terlalu bagus, tapi Hasmah cukup bahagia kerana orangtua Razak sayang sangat dengannya.

Setelah hampir setahun, Hasmah pun akhirnya mengandung anaknya yang pertama. Orangtua Razak pun senang bukan main ketika mendengar kabar bahawa Hasmah telah hamil sekarang.

Mereka pun mempersiapkan segala sesuatunya untuk menyambut kehadiran sang cucu di keluarga mereka. Tapi siapa sangka kalau kebahagiaan mereka ternyata tak mampu bertahan lama kerana insiden ini terjadi pada saat Hasmah sudah mengandung 7 bulan.

Selama masa kehamilan, Hasmah mengeluh sering sakit kepala, pusing-pusing, bahkan terkadang dia mampu jatuh pingsan. Hasmah sendiri tahu bahawa dia memiliki tekanan darah tinggi, tapi orangtua Razak mengatakan bahawa itu hal yang biasa dialami oleh seorang ibu hamil.

Mereka pun tidak membawa Hasmah pergi check-up rutin ke doktor kandungan selama masa kehamilan Hasmah.

Memasuki bulan ke 7 kehamilan, Hasmah terlihat terbaring kaku di atas tempat tidur dan mengagetkan seluruh keluarga Razak. Razak pun segera membawa Hasmah yang sudah terbujur kaku ini ke rumah sakit terdekat.

Setelah diperiksa, Hasmah dan janin di dalam kandungannya sudah meninggal dunia jauh sebelum mereka sampai di rumah sakit. Penyebabnya adalah tekanan darah yang terlalu tinggi dan akhirnya menyebabkan stroke.

Doktor pun menyalahkan keluarga Razak kerana tidak membawa Hasmah check-up rutin selama masa kehamilan padahal mereka sudah tahu kalau Hasmah punya tekanan darah tinggi.

Razak dan keluarga sangat terpukul akan kejadian ini, tak ada cucu baru yang mampu digendong, menantu kesayangan mereka pun pergi untuk selama-lamanya.

Oleh kerana itu, sebagai seorang ibu hamil, jangan pernah remehkan keadaan kesehatanmu sendiri ya! Jika kamu merasa ada yang tidak enak dengan badanmu, segera periksakan dirimu ke doktor supaya doktor mampu membantumu untuk menjaga kesehatanmu dan janinmu juga!

Yuk share artikel ini supaya teman-temanmu juga tahu pentingnya untuk check-up rutin selama masa kehamilan!

 

Sumber: Happy

Di kemaskini dan Di olah Oleh :Kisah Benar Media Network